Explore Batu’s Culinary – Part 2 –

GAES AKU UDAH DI OMAH KITIR!

Hahaha, aslinya males banget harus balik kucing ke daerah ini. Tapi karena lagi butuh buat nge ces hape apa boleh buat. Ditambah lagi waktu aku sampe di parkiran Omah Kitir dari luar tempatnya oke banget ini dan foto-able. Nuansa putih di teras dan nuansa merah di halaman berumput hijau dengan meja payung sedap buat tempat nyantai. Aku memutuskan untuk duduk di teras yang bisa mandang ke tempat duduk outdoor karena butuh colokan juga sih.

Waitersnya cukup ramah, waktu duduk langsung di kasih buku menu. Ya seperti café kebanyakan, mereka sedia kopi, aneka fingers snack, pizza, pasta, dan klapertart! Oke aku pesen Klapertart blueberry dan Coffee freeze. Suasananya sepoi-sepoi bikin ngantuk, apalagi itu jam 14.30 matahari emang nyinarin panas tapi namanya juga kota Batu, hawanya kan adem adem gimana gitu. Bawaannya pengen bobok aja! Hihihi

But, sedikit kecewa dengan food beverage yang mereka sajikan sih. Kalau bagiku sih kurang oke apalagi dengan range harga Rp 15.000 hingga Rp 40.000 plus pajak 10%. Satu buah Klapertart ukuran mini (kaya cupcake gitu) dihargai Rp 18.000 dan segelas coffee frezze dengan harga Rp 24.000, tapi untung bisa dimaafkan karena ambience yang oke banget! Wilayah outdoor omah kitir pas banget buat dijadikan venue garden party gitu.

Omah Kitir Batu

Cukup lama juga aku disini sampai jam setengah 4 sore, akhirnya kuputuskan untuk turun buat nyantai di Alun-alun batu yang ada Bianglalanya.

Lagi-lagi…

Sendirian…

Dan ternyata alun-alun batu di sore hari itu RAMAI SEKALI!

Masih beruntung aku bisa dapet tempat duduk yang pas buat ambil foto. Tapi ya gitu, bayangkan kamu ada di tempat ramai macam alun-alun yang isinya tentu orang-orang rekreasi rame-rame bawa pacar, keluarga, temen, rombongan dan kamu hanya sendirian duduk dipinggiran.

Bianglala Alun-Alun Batu

Aku rapopo sis~

15menit pertama aku masih betah kok duduk sendiri liatin orang-orang, tapi karena rasanya aku ngerasa gak aman karena disebelah lagi banyak rombongan cowok-cowok yang sedikit jail, terpaksa aku ngehubungi si Jojok buat nemenin, dan beruntungnya dia sudah kelar kerja jadi bisa langsung cus ke alun-alun. Gak lama doi dateng dong dengan sepeda federal kepunyaannya. Sambil ngobrol sebentar dan ngeliat bianglala gak ramai akhirnya kita mutusin buat naik tuk wahana yang tiketnya Cuma Rp 3.000 persatu orang dengan satu kali putaran kira-kira 5 menit.

Pemandangan Alun-Alun Batu Dari Bianglala

Setelah puas ngerasain rasanya naik bianglala, Jojok nyaranin buat nyantai beli susu KUD yang khas Batu banget. Satu botol susu KUD Nadhi Murni Cuma seharga Rp 5.500 dengan macam rasa vanilla, strawberry, dan coklat yang bisa kamu nikmati dalam keadaan dingin atau panas. Tepat didepan kedai susu KUD Nadhi Murni ada bedak Ketan Legenda Batu yang terkenal banget. Masih sekitar jam 4 an tuh Ketan Legenda belum buka tapi yang antri udah panjang bener! Penasaran sama ketan legenda? Jadi mereka menyediakan ketan dengan aneka macam topping kekinian kaya keju susu, coklat, strawberry, durian, atau yang versi originalnya ketan dengan bubuk kedelai juga ada. Tuh ketan legenda buka dari jam 5 sampe tengah malem. Btw, karena suasana di kedai susu KUD rame banget dan gak dapet tempat duduk, akhirnya kita duduk duduk di pinggiran alun-alun sambil liat orang lalulalang dan sambil rasan-rasan tentunya. Hohoho.

Susu KUD Nadhi Murni

Tepat jam lima kurang kuputuskan untuk menyudahi self trip ku hari ini di kota Batu dan dengan sedikit ngebut cukup 30 menit aku sudah sampai dengan selamat di rumah.

Kurang puas sih karena masih buwanyak banget kuliner di kota Batu yang harus didatengin. Tapi kebanyakan bukanya pada sore dan malem.

Btw, ada beberapa yang komentar ketika tau aku cewek, jalan sendirian, makan-makan lagi. Why? Ada yang salah? No, that my choice (walaupun sebenernya kepaksa juga sih karena gak ada yang nemenin) But, solo trip doesn’t mean kamu gak punya temen. Sometimes kamu emang butuh “me time” buat ngeselonjorin pikiran kamu yang lagi ruwet. Tapi kalau emang suruh milih jalan sendiri atau rame-rame, aku lebih seneng jalan rame-rame dengan cuma maksimal dua atau tiga temen. Apalagi kalau lagi culinary trip tuh emang enak rame-rame biar gak food coma duluan di tengah-tengah! Tapi enjoy aja rek! Next time kemana lagi ya enaknya?

Klik video dibawah ya jangan lupa~

6 thoughts on “Explore Batu’s Culinary – Part 2 –

  1. ahahahaha, nyantai ma. aku juga lebih sering jalan2 sendirian kok, kadang me time itu bagus juga. aku pernah hampir seminggu di barcelona dan aman2 aja, malah ketemu orang2 yang asik! 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.